Back to Kompasiana
Artikel

Terapan

Ady Saputro

sharing seputar teknologi penjernih air baik konvensional maupun modern. email : adysaputro23@ymail.com hp 081322599149

Tangki softener fungsinya di air untuk apa ? by ady (karbon aktif/pasir silika)

OPINI | 25 February 2012 | 21:03 Dibaca: 1582   Komentar: 0   0

Anda tinggal di dekat bukit/gunung ?? Jika benar, kemungkinan besar air anda mengandung kapur dalam dosis tinggi.

Apa ada dampak negatif-kah jika air di rumah mengandung kapur ? dan apa solusi praktisnya ?

Air yang mengandung  kapur di atas akan mengakibatkan kerak,  pakaian putih cepat kusam, dan jika memasaknya akan cepat ada kerak-kerak di panci yang berakibat lebih banyak gas elpiji yang di butuhkan.

Itu untuk kasus di rumah, jika di industri seperti industri tekstil ,industri farmasi mereka membutuhkan air murni sebagai proses di  boiler  dengan mensyaratkan kadar hardnessnya kurang dari 20 ppm as caco3.

Softener merupakan alat yang berfungsi menyerap kandungan kapur ( kalsium dan magnesium ).

Gambar di bawah ini menunjukan tangki softener :

Manfaat Softener selain di industri juga bisa untuk dirumah, misalkan :

1)Busa sampo dan sabun akan lebih sedikit sehingga kulit lebih bersih,lebih lembut dan tidak kering dan juga tidak ada kerak di wastafel atau bak mandi

2)Di laundri, pakaian akan lebih bersih , lebih putih, lebih cerah dan lebih awet. Karena hardness water akan membuat kain mudah robek dan waktu pencucian lebih singkat

3)Cucian piring akan menghemat sabun yang di butuhkan

4Hemat listrik/gas pada pemakaian hot water

Cara Kerja Softener adalah :

1) Tabung softener berisi resin kation  dimana resin kation ini akan menarik ion kalsium ,magnesium , besi dll dan melepaskan ion natrium

2)Akhirnya resin ini mulai penuh dengan ion-ion magnesium, kalsium dll dan saatnya dilakukan regenerasi

3)Saat regenerasi, resin di alirkan air garam yang mengandung natrium , sehingga resin kembali mengandung natrium dan melepaskan kalsium dan magnesium

4) Resin siap di pakai kembali

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kuliner: Dari Mesir ke Yordania Bersama …

Andre Jayaprana | | 20 September 2014 | 18:49

Kompasiana - Yamaha Nangkring Heboh …

Rahmat Hadi | | 20 September 2014 | 21:49

Asian Games 2018, tantangan bagi Presiden …

Muhamad Kamaluddin | | 21 September 2014 | 04:34

Bingung Mau Buka Usaha Apa? Ini Caranya …

Yos Asmat Saputra | | 21 September 2014 | 06:39

[Daftar Online] Nobar Film “Tabula …

Kompasiana | | 21 September 2014 | 10:33


TRENDING ARTICLES

Pak SBY, Presiden RI dengan Kemampuan Bahasa …

Samandayu | 5 jam lalu

Setelah Ahok, Prabowo Ditinggal PPP dan PAN, …

Ninoy N Karundeng | 6 jam lalu

MK Setuju Sikap Gerindra yang Akan …

Galaxi2014 | 8 jam lalu

Ini Tanggapan Pelatih Valencia B tentang …

Djarwopapua | 20 jam lalu

Kalau Tidak Mau Dirujuk, BPJS-nya Besok …

Posma Siahaan | 20 September 2014 13:00


HIGHLIGHT

Pemberian Itu Bahasa Kasih …

Roy Soselisa | 7 jam lalu

Dosa Sarjana Ilmu Komunikasi (Media) …

Yons Achmad | 8 jam lalu

Jokowi: Pendidikan, Riset, dan Intelejen …

Ay_satriya Tinarbuk... | 8 jam lalu

Menggadaikan Wakil Rakyat …

Yustinus Sapto Hard... | 8 jam lalu

Keadilan untuk Orang Miskin vs Keadilan …

Jubir Darsun | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: