Back to Kompasiana
Artikel

Terapan

Airgaramasin Airgaramasin

follow Manusia tanpa narasi.. Airgaramasin.blogspot.com

Aquaponics Sederhana Belakang Rumah (Supermarket Keluarga)

OPINI | 07 May 2012 | 06:58 Dibaca: 4586   Komentar: 25   4

1336330030571643017

istri sedang “berbelanja” buncis untuk makan malam

13363299148347890171336330162874859407

foto tanaman aquaponics sederhana belakang rumah.

Aquaponics Sederhana Belakang Rumah (supermarket keluarga)

oleh : airgaramasin

Beberapa bulan terakhir ini dengan berbekal pengetahuan tentang pertanian yang dangkal, saya mencoba hal baru dengan anak istri saya, yaitu bercocok tanam menggunakan sistem aquaponics/akuaponik. Menurut apa yang kami pelajari dari beberapa website, aquaponics adalah sebuah metode dengan menggabungkan antara aquaculuture dengan hidroponik.

Kebetulan kami memiliki kolam kecil di belakang rumah, diantara tanaman sayuran kebutuhan rumah tangga kami sebelumnya. Kolam dengan kedalaman 1 meter tersebut kami set dengan kayu sedemikian rupa agar dapat menopang beberapa ember, kotak plastik yang digunakan sebagai wadah media arang dan batu kerikil. Pompa bekas aquarium 25 watt kami gunakan untuk memutar air kolam ke dalam media tanam. Hanya memberi makan dengan ikan saja, kami juga mendapatkan sayuran tanpa pupuk buatan karena air kolam sudah mencukupi kebutuhan nutrisi tanaman, ikan pun turut senang karena air tersaring media tanaman.

Dengan peralatan sederhana tersebut kami sekarang bisa memanen sayuran dengan cara organik (walaupun kata-kata organik masih diperdebatkan).

Buncis, bayam, seledri, kangkung, tomat, daun loncang, terung kami tanam pada “mainan” baru itu. Menjadikan “supermarket” belakang rumah kami bertambah komplit, karena sayuran dan ikan kolam dapat memenuhi sebagian kebutuhan makan kami.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Ozi Destayuza, Lahirkan Atlit Taekwondo Bawa …

Muhammad Samin | | 30 September 2014 | 21:47

Bercengkrama Bersama Museum NTB …

Ahyar Rosyidi Ros | | 30 September 2014 | 21:35

Berani Klaim Gadjah Mada, Harus Hargai Kali …

Viddy Daery | | 30 September 2014 | 20:57

(Macau) Mengapa Anda Harus Berlibur ke …

Tria Cahya Puspita | | 30 September 2014 | 20:06

Ayo, Tunjukan Aksimu untuk Indonesia! …

Kompasiana | | 09 September 2014 | 16:24


TRENDING ARTICLES

Layakkah Menteri Agama RI Menetapkan Iedul …

Ibnu Dawam Aziz | 8 jam lalu

Indahnya Teguran Allah …

Nduk_kenuk | 11 jam lalu

Kumpulan Berbagai Reaksi Masyarakat …

Elvis Presley | 13 jam lalu

Asian Games Incheon: Kagum atas Pelompat …

Hendi Setiawan | 15 jam lalu

UU Pilkada, Ahok dan Paham Minoritas …

Edi Tempos | 16 jam lalu


HIGHLIGHT

PM Vanuatu Desak PBB Tuntaskan Dekolonisasi …

Arkilaus Baho | 7 jam lalu

Plus Minus Pilkada Langsung dan Melalui DPRD …

Ahmad Soleh | 7 jam lalu

Bantaran …

Tasch Taufan | 8 jam lalu

Indonesia Tangguh (Puisi untuk Presiden …

Partoba Pangaribuan | 8 jam lalu

UU Pilkada Batal Demi Hukum? …

Ipan Roy Sitepu | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: