Back to Kompasiana
Artikel

Terapan

Apakah Energi Nuklir itu Penting?

REP | 09 December 2012 | 13:57 Dibaca: 397   Komentar: 0   0

Energi nuklir umumnya ditawarkan sebagai alternatif untuk mengatasi krisis energi. Perdebatan tentang apakah penggunaan energi nuklir adalah pilihan yang tepat belum berakhir. Beberapa orang setuju dengan pemanfaatan itu karena manfaatnya. Beberapa orang lain, bagaimanapun, tidak setuju karena risiko terhadap lingkungan.

Mereka yang setuju dengan pengoperasian reaktor nuklir biasanya berpendapat bahwa energi nuklir adalah satu-satunya pilihan layak untuk menjawab terus meningkatnya kebutuhan energi. Menurut pendapat mereka, sumber-sumber energi lain misalnya, minyak, batu bara, dan gas alam tidak dapat diperbaharui dan aman, sementara energi nuklir dapat berkelanjutan ketika diproduksi dengan cara yang aman. Merekapun bersikeras untuk tetap dibuatnya pengoperasian reaktor nuklir tanpa melihat akibatnya.

Namun, orang yang tidak setuju dengan penggunaan energi nuklir beranggapan bahwa produk limbah nuklir benar-benar dapat merusak lingkungan dan kehidupan manusia. Sebuah krisis di reaktor, misalnya, biasanya menghasilkan kontaminasi tanah dan air di sekitarnya. Contohnya, meledaknyareaktor nuklir di Stasiun Tenaga Nuklir Chernobyl di Rusia dua puluh tahun yang lalu. Orang-orang serius terancam pencemaran dan lingkungan yang parah.Hal ini jelas bahwa energi nuklir harus dihindari karena itu benar-benar membahayakan lingkungan. Tetapi bagaimana dengan sedikit energi sudah tercemar yang bukan energi nuklir? Apakah ada energi alternatif untuk mengatasi krisis energi? Ini masih menjadi tanda tanya besar bagi kita semua. Dan masih menjadi PR bagi petinggi-petinggi di negara manapun karena tidak mudah mengambil suatu keputusan tanpa melihat akibatnya bagi kehidupan manusia.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Jejak Indonesia di Israel …

Andre Jayaprana | | 03 September 2014 | 00:57

Ironi Hukuman Ratu Atut dan Hukuman Mati …

Muhammad | | 03 September 2014 | 05:28

Persiapan Menuju Wukuf Arafah …

Dr.ari F Syam | | 03 September 2014 | 06:31

Kasus Florence Sihombing Mengingatkanku akan …

Bos Ringo | | 03 September 2014 | 06:01

Tiga Resensi Terbaik Buku Tanoto Foundation …

Kompasiana | | 03 September 2014 | 08:38


TRENDING ARTICLES

Ini Nilai Ujian Kuliah Politik Pertanian …

Felix | 3 jam lalu

Florence Sihombing Disorot Dunia …

Iswanto Junior | 4 jam lalu

Manuver Hatta Rajasa dan Soliditas Koalisi …

Jusman Dalle | 5 jam lalu

Awasi Jokowi, Kita Bukan Kerbau Dungu …

Mas Wahyu | 6 jam lalu

Kekuatan Jokowi di Balik Manuver SBY di …

Ninoy N Karundeng | 12 jam lalu


HIGHLIGHT

Tur Eropa dan Blunder Lanjutan Timnas U-19 …

Mafruhin | 7 jam lalu

Catatan Perjalanan: +Nya Stasiun Kereta Api …

Idris Harta | 8 jam lalu

Oposisi Recehan …

Yasril Faqot | 8 jam lalu

Orangtua yang Terobsesi Anaknya Menjadi …

Sam Edy | 8 jam lalu

Indo TrEC 2014 : Mengurai Kekusutan Lalu …

Wahyuni Susilowati | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: