Back to Kompasiana
Artikel

Terapan

Christian Saputro

Director Executive Jung Foundation Director Executive Sekelek Institute And Pubhlising House

Sepeda Air Made In WM

REP | 11 April 2013 | 21:55 Dibaca: 385   Komentar: 0   1

13656918822096241506

Mengangkut Barang

1365691982776705466

Transportasi antarjemput anak sekolah

Di kawasan pertambakan Kampung Bumi Pratama Mandira, Kecamatan Sungai Menang, Kabupaten Ogan Komering Ilir, Sumatera Selatan kalau kita amati di kanal-kanal di antara tambak-tambak ada pemandangan yang unik dan khas

Di wilayah pertambakan PT Wachyuni Mandira (WM) yang didominasi air di kanal-kanalnya banyak berseliweran sepeda air diantara alat tranportasi air lainnya seperti; speed boat, ketek kebyur dan klotok. Mungkin kalau pertamakali kita melihatnya merasa asing dan ingin tahu lebih jauh. Ya, bisa jadi alat transportasi sepeda air ini mungkin memang hanya ada di kawasan bumi pertambakan ini. Boleh dikatakan sepeda air merupakan ikon setempat.

Kendaraan sepeda air ini memang hasil rancangan para petambak. Sepeda yang berjalan di air ini dibuat menggunakan roda kincir air yang sudah tidak digunakan lagi. Masing-masing roda dirangkai dengan besi as di pasang dirangka yang sudah disiapkan. Kemudian dilengkapi pedal agar bisa digowes. Untuk menghindari cipratan air ketika roda digowes di pasang karpet bekas alas tambak atau plastik. Tetapi orang-orang sering juga menyebutnya sampan gowes dan juga becak air.

Sepeda air ini sangat bermanfaat bagi para petambak, karena bisa digunakan untuk mengantar anak sekolah, berbelanja ke pasar, mengangkut alat dan pakan untuk budidaya udang.

Sepeda air ini bisa muat 3 orang dan barang sekali angkut. Ketika dilacak asal-usul siapa yang membuat pertamakali sepeda air tidak diketahui. Dan hasil karya ini memang belum dipatenkan. Padahal sepeda air made in WM (Wahyu Mandira) ini termasuk salah satu hasil kreatifitas dan bentuk kearifan lokal, lho. Dan ke depan bisa dikembangkan tampilan dan teknologinya sehingga bisa menjadi salah satu alternatif alat transportasi air. (christ_lampunk@yahoo.com)

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Karnaval Kota yang Paling Ditunggu …

Ikrom Zain | | 30 August 2014 | 14:46

Dua Puncak Lawu yang Terlupakan …

Munib Muhamad | | 30 August 2014 | 16:19

Madrid yang Tak Belajar dari Pengalaman …

Garin Prilaksmana | | 30 August 2014 | 16:19

Makna Perjalanan Adalah Menambah Sahabat …

Ita Dk | | 30 August 2014 | 13:06

Blog Competition Smartfren: Andromax yang …

Kompasiana | | 18 August 2014 | 20:22


TRENDING ARTICLES

Florence Penghina Jogja Akhirnya Ditahan …

Ifani | 3 jam lalu

Ternyata Inilah Sebabnya Pendeta Paling …

Tjiptadinata Effend... | 11 jam lalu

Kesaksian Relawan Kerusuhan Mei …

Edo Panjaitan | 12 jam lalu

Masalah Sepele Tidak Sampai 2 Menit, Jogja …

Rudy Rdian | 13 jam lalu

Jogja Miskin, Bodoh, Tolol dan Tak …

Erda Rindrasih | 15 jam lalu


HIGHLIGHT

“Florence, Anda Ditahan untuk 20 Hari …

Farida Chandra | 8 jam lalu

Deddy Corbuzier Bikin Soimah Walkout di IMB …

Samandayu | 8 jam lalu

Semua Gara-gara Air Asia …

Rinaldi | 8 jam lalu

Negeri Berutang …

Yufrizal | 8 jam lalu

Dua Wajah Manusia dalam Antologi Cerpen dan …

Alexander Aur | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: